Masih Tentang Si Pungguk yang Merindukan Sang Rembulan

Kali ini rindu itu membuncah sebegitunya, akibat tak jumpa lebih dari sekali revolusi bumi. Semesta belum merestui, memaksa air mata tuk mengucur menemui ibu pertiwi. Tidak, tidak semudah itu untuk mengucap rindu pada seseorang yang bukan “miliknya”. Kuharap para Rembulan dapat pahami itu.
Pungguk pernah mendengar bahwa jika kau tidak dapat terlelap ketika larut tanpa alasan yang jelas, bisa jadi itu karena seseorang memimpikanmu. Mitos atau fakta, Si Pungguk tak mengetahuinya.

Ingin rasa bertanya pada Rembulan, karena semesta rupanya berbaik hati sedikit pada Pungguk yang buruk rupa, malam kemarin Sang Rembulan bertandang walau hanya sekadar di bunga tidur. Kehadirannya begitu nyata terasa, bahkan saat diizinkannya Pungguk untuk masuk ke dekapannya dan hanyut di pelukannya, juga sejuta kecupan sisanya.

Mimpi apakah Pungguk malam sebelumnya? Tak ingat ia meminta semesta untuk dipertemukan pada Rembulan saat itu juga. Jutaan kupu-kupu berterbangan menggelitik jiwa, tak usah ditanya seberapa bahagianya ia. Dipertemukan dengan sang pujaan hatinya, walau dalam mimpi semata.

Pun di saat yang sama Pungguk (masih) memimpikan Sang Rembulan, Sang Rembulan sedang meraih mimpi-mimpinya. Menyedihkan, bukan.

Dan cerita masih berlanjut tentang Si Pungguk yang terus mengagumi keindahan Sang Rembulan.

Jauh. Jauh. Jauh.

Untuk 30 Hari Bercerita #28

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s